Apa itu menopause?

Wanita yang melewati usia tertentu akan mengalami menopause. Menopause didefinisikan sebagai tidak memiliki periode menstruasi selama satu tahun. Usia yang Anda alami dapat bervariasi, tetapi biasanya terjadi pada akhir 40-an atau awal 50-an.

Menopause dapat menyebabkan banyak perubahan pada tubuh Anda. Gejalanya adalah akibat dari penurunan produksi estrogen dan progesteron di ovarium Anda. Gejala mungkin termasuk hot flashes, penambahan berat badan, atau kekeringan pada vagina. Atrofi vagina berkontribusi pada kekeringan vagina. Dengan ini, bisa terjadi peradangan dan penipisan jaringan vagina yang menambah ketidaknyamanan saat berhubungan.

Menopause juga dapat meningkatkan risiko Anda untuk kondisi tertentu seperti osteoporosis. Anda mungkin menemukan bahwa melewati menopause membutuhkan sedikit perhatian medis. Atau Anda mungkin memutuskan untuk mendiskusikan gejala dan pilihan pengobatan dengan dokter.

Teruslah membaca untuk mempelajari 11 hal yang harus diketahui setiap wanita tentang menopause.

1. Pada usia berapa saya akan mengalami menopause?

Usia rata-rata untuk memulai menopause adalah 51 tahun. Mayoritas wanita berhenti mengalami menstruasi antara usia 45 hingga 55 tahun. Tahap awal penurunan fungsi ovarium dapat dimulai bertahun-tahun sebelumnya pada beberapa wanita. Yang lain akan terus mengalami periode menstruasi hingga akhir usia 50-an.

Usia menopause diperkirakan ditentukan secara genetik, tetapi hal-hal seperti merokok atau kemoterapi dapat mempercepat penurunan ovarium, yang mengakibatkan menopause lebih awal.

2. Apa perbedaan antara perimenopause dan menopause?

Perimenopause mengacu pada periode waktu tepat sebelum menopause dimulai.

Selama perimenopause, tubuh Anda memulai transisi ke menopause. Itu berarti produksi hormon dari indung telur Anda mulai menurun. Anda mungkin mulai mengalami beberapa gejala yang umumnya terkait dengan menopause, seperti hot flashes. Siklus menstruasi Anda mungkin menjadi tidak teratur, tetapi tidak akan berhenti selama tahap perimenopause.

Setelah Anda benar-benar berhenti memiliki siklus menstruasi selama 12 bulan berturut-turut, Anda telah memasuki masa menopause.

3. Gejala apa yang disebabkan oleh penurunan kadar estrogen dalam tubuh saya?

Sekitar 75 persen wanita mengalami hot flash selama menopause, menjadikannya gejala paling umum yang dialami wanita menopause. Hot flashes dapat terjadi pada siang atau malam hari. Beberapa wanita mungkin juga mengalami nyeri otot dan persendian, yang dikenal sebagai artralgia, atau perubahan suasana hati.

Mungkin sulit untuk menentukan apakah gejala ini disebabkan oleh perubahan hormon, keadaan hidup, atau proses penuaan itu sendiri.

4. Kapan saya tahu bahwa saya mengalami hot flash?

Selama hot flash, Anda mungkin akan merasakan suhu tubuh Anda naik. Hot flashes mempengaruhi bagian atas tubuh Anda, dan kulit Anda bahkan bisa berubah warna menjadi merah atau menjadi bernoda. Aliran panas ini dapat menyebabkan berkeringat, jantung berdebar-debar, dan perasaan pusing. Setelah hot flash, Anda mungkin merasa kedinginan.

Hot flashes dapat terjadi setiap hari atau bahkan beberapa kali sehari. Anda mungkin mengalaminya selama satu tahun atau bahkan beberapa tahun.

Menghindari pemicu dapat mengurangi jumlah hot flash yang Anda alami. Ini dapat mencakup:

  • mengkonsumsi alkohol atau kafein
  • makan makanan pedas
  • merasa stres
  • berada di suatu tempat yang panas

Kelebihan berat badan dan merokok juga dapat memperburuk hot flash. Beberapa teknik dapat membantu mengurangi hot flash dan gejalanya:

  • Berpakaian berlapis-lapis untuk membantu mengatasi hot flash, dan gunakan kipas angin di ruang rumah atau kantor Anda.
  • Lakukan latihan pernapasan selama hot flash untuk mencoba meminimalkannya.

Obat-obatan seperti pil KB, terapi hormon, atau bahkan resep lain dapat membantu Anda mengurangi hot flashes. Temui dokter Anda jika Anda mengalami kesulitan mengelola hot flashes sendiri.

5. Bagaimana menopause mempengaruhi kesehatan tulang saya?

Penurunan produksi estrogen dapat mempengaruhi jumlah kalsium dalam tulang Anda. Ini dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang yang signifikan, yang mengarah ke kondisi yang dikenal sebagai osteoporosis. Ini juga dapat membuat Anda lebih rentan terhadap patah tulang pinggul, tulang belakang, dan patah tulang lainnya. Banyak wanita mengalami keropos tulang yang dipercepat beberapa tahun pertama setelah periode menstruasi terakhir mereka.

Untuk menjaga kesehatan tulang Anda:

  • Makan makanan dengan banyak kalsium, seperti produk susu atau sayuran berdaun gelap.
  • Konsumsi suplemen vitamin D.
  • Berolahraga secara teratur dan sertakan latihan beban dalam rutinitas latihan Anda.
  • Kurangi konsumsi alkohol.
  • Hindari merokok.

Ada obat resep yang mungkin ingin Anda diskusikan dengan dokter Anda untuk mencegah keropos tulang juga.

6. Apakah penyakit jantung terkait dengan menopause?

Kondisi yang berhubungan dengan jantung Anda mungkin timbul selama menopause, seperti pusing atau jantung berdebar. Penurunan kadar estrogen dapat mencegah tubuh Anda mempertahankan arteri fleksibel. Hal ini dapat mempengaruhi aliran darah.

Memperhatikan berat badan Anda, makan makanan yang sehat dan seimbang, berolahraga, dan tidak merokok dapat mengurangi peluang Anda terkena penyakit jantung.

7. Apakah berat badan saya akan bertambah ketika saya mengalami menopause?

Perubahan kadar hormon Anda dapat menyebabkan Anda menambah berat badan. Namun, penuaan juga dapat berkontribusi pada penambahan berat badan.

Fokus pada menjaga pola makan seimbang, berolahraga secara teratur, dan mempraktikkan kebiasaan sehat lainnya untuk membantu mengontrol berat badan Anda. Kelebihan berat badan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan kondisi lainnya.

8. Apakah saya akan mengalami gejala yang sama dengan ibu, saudara perempuan, atau teman saya?

Gejala menopause bervariasi dari satu wanita ke wanita lain, bahkan dalam keluarga yang sama. Usia dan tingkat penurunan fungsi ovarium sangat berbeda. Ini berarti Anda harus mengelola menopause Anda secara individual. Apa yang berhasil untuk ibu atau sahabat Anda mungkin tidak berhasil untuk Anda.

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang menopause. Mereka dapat membantu Anda memahami gejala Anda dan menemukan cara untuk mengelolanya yang sesuai dengan gaya hidup Anda.

9. Bagaimana saya tahu jika saya akan mengalami menopause jika saya telah menjalani histerektomi?

Jika rahim Anda diangkat melalui pembedahan melalui histerektomi, Anda mungkin tidak tahu bahwa Anda sedang mengalami menopause kecuali jika Anda mengalami hot flashes.

Ini juga dapat terjadi jika Anda pernah menjalani ablasi endometrium dan indung telur Anda tidak diangkat. Ablasi endometrium adalah pengangkatan lapisan rahim Anda sebagai pengobatan untuk menstruasi yang berat.

Jika Anda tidak mengalami gejala apa pun, tes darah dapat menentukan apakah indung telur Anda masih berfungsi. Tes ini dapat digunakan untuk membantu dokter mengetahui tingkat estrogen Anda, yang mungkin bermanfaat jika Anda berisiko terkena osteoporosis. Itu karena mengetahui status estrogen Anda mungkin penting dalam menentukan apakah Anda memerlukan penilaian kepadatan tulang.

10. Apakah penggantian hormon merupakan pilihan yang aman untuk mengatasi masalah menopause?

Beberapa terapi hormon disetujui FDA untuk pengobatan hot flashes dan pencegahan keropos tulang. Manfaat dan risikonya bervariasi tergantung pada tingkat keparahan hot flash dan keropos tulang, serta kesehatan Anda. Terapi ini mungkin tidak tepat untuk Anda. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum mencoba terapi hormon apa pun.

11. Apakah ada pilihan nonhormonal untuk pengelolaan gejala menopause?

Terapi hormon mungkin bukan pilihan yang tepat untuk Anda. Beberapa kondisi medis dapat mencegah Anda untuk dapat menggunakan terapi hormon dengan aman atau Anda mungkin memilih untuk tidak menggunakan bentuk perawatan itu karena alasan pribadi Anda. Perubahan gaya hidup Anda dapat membantu Anda meringankan banyak gejala tanpa perlu intervensi hormonal.

Perubahan gaya hidup mungkin termasuk:

  • penurunan berat badan
  • latihan
  • penurunan suhu ruangan
  • menghindari makanan yang memperparah gejala
  • mengenakan pakaian katun tipis dan mengenakan pakaian berlapis

Perawatan lain seperti terapi herbal, self-hypnosis, akupunktur, antidepresan dosis rendah tertentu, dan obat lain dapat membantu mengurangi hot flash.

Beberapa obat yang disetujui FDA dapat digunakan untuk pencegahan keropos tulang. Ini mungkin termasuk:

  • bifosfonat, seperti risedronate (Actonel, Atelvia) dan asam zoledronic (Reclast)
  • modulator reseptor estrogen selektif seperti raloxifene (Evista)
  • kalsitonin (Fortikal, Miacalcin)
  • denosumab (Prolia, Xgeva)
  • hormon paratiroid, seperti teriparatide (Forteo)
  • produk estrogen tertentu

Anda mungkin menemukan pelumas yang dijual bebas, krim estrogen, atau produk lain yang membantu mengatasi kekeringan pada vagina.

Menopause adalah bagian alami dari siklus hidup wanita. Ini adalah saat ketika kadar estrogen dan progesteron Anda menurun. Setelah menopause, risiko Anda untuk kondisi tertentu seperti osteoporosis atau penyakit kardiovaskular dapat meningkat.

Untuk mengelola gejala Anda, pertahankan pola makan yang sehat dan banyak berolahraga untuk menghindari penambahan berat badan yang tidak perlu.

Anda harus menghubungi dokter Anda jika Anda mengalami gejala buruk yang memengaruhi kemampuan Anda untuk berfungsi, atau jika Anda melihat sesuatu yang tidak biasa yang mungkin memerlukan pemeriksaan lebih dekat. Ada banyak pilihan pengobatan untuk membantu dengan gejala seperti hot flashes.

Periksa dengan dokter Anda selama pemeriksaan ginekologi rutin saat Anda mengalami menopause.