Justin Bieber harus membatalkan tanggal konser di masa depan karena infeksi virus yang melumpuhkan satu sisi wajahnya.

“Seperti yang Anda lihat, mata ini tidak berkedip,” kata Bieber kepada penggemarnya dalam sebuah video di Instagram. “Saya tidak bisa tersenyum di sisi wajah saya ini. Lubang hidung ini tidak akan bergerak.”

Bintang pop Kanada berusia 28 tahun ini memiliki kondisi yang disebut sindrom Ramsay Hunt. Ini disebabkan oleh virus varicella-zoster – virus yang menyebabkan cacar air.

Setelah seseorang sembuh dari cacar air, virus dapat tetap tidak aktif di dalam tubuh selama beberapa dekade. Biasanya bersembunyi dalam struktur yang disebut ganglion akar dorsal – kumpulan sel saraf di sebelah sumsum tulang belakang.

Meskipun tidak aktif, virus tidak menimbulkan gejala. Pada beberapa orang, itu menjadi aktif kembali. Ini dapat terjadi secara spontan atau oleh pemicu yang diketahui, seperti infeksi lain (termasuk COVID-19), sistem kekebalan yang melemah, atau stres. Semua hal ini mengubah kerja sistem kekebalan, memungkinkan virus varicella untuk beraksi kembali dan menyebabkan penyakit.

Ketika virus diaktifkan kembali, biasanya muncul di satu bagian tubuh (seringkali batang tubuh) sebagai ruam dan lepuh yang menyakitkan yang dikenal sebagai herpes zoster.

Namun, ketika reaktivasi mempengaruhi saraf di kepala yang disebut saraf wajah, hal itu dikenal sebagai sindrom Ramsay Hunt, menurut James Ramsay Hunt, dokter yang pertama kali menggambarkan gangguan tersebut pada tahun 1907. Sindrom Ramsey Hunt biasanya mempengaruhi lima dari 100.000 orang setiap tahun. , dan siapa saja yang pernah menderita cacar air berpotensi mengembangkannya.

Saraf wajah meninggalkan otak untuk sampai ke wajah melalui saluran yang sangat sempit yang disebut kanal wajah. Ada satu di setiap sisi otak untuk memasok sisi kiri dan kanan wajah. Terowongan tulang yang sempit ini berada di dalam bagian tulang yang sangat padat, sehingga peradangan sekecil apa pun dapat menyebabkan saraf terjepit. Dan karena terletak jauh di dalam tengkorak, itu bisa sangat sulit untuk diobati.

Untuk bagian dari perjalanannya, saraf wajah, berjalan dengan saraf vestibulocochlear, yang terlibat dalam pendengaran dan keseimbangan, itulah sebabnya beberapa orang dengan sindrom Ramsay Hunt juga memiliki masalah dengan pendengaran, seperti tinnitus, dan kadang-kadang keseimbangan.

Gejala sindrom ini bervariasi dari kasus ke kasus, tetapi biasanya ada kelumpuhan saraf wajah yang memasok otot-otot ekspresi wajah, sehingga sulit untuk tersenyum atau mengerutkan kening. Ini juga dapat membatasi kemampuan untuk berkedip, dan beberapa orang memiliki bicara yang tidak jelas dan perubahan selera mereka.

Ruam yang menyakitkan biasanya muncul di dan di sekitar telinga, di sisi yang sama dengan kelumpuhan. Ruam ini adalah tanda bahwa itu bukan Bell’s palsy (jenis lain dari kelumpuhan wajah).

Salah satu komplikasi dari sindrom Ramsay Hunt adalah potensi kerusakan pada kornea mata (di mana cahaya melewati untuk penglihatan). Ini karena kurangnya kedipan, yang membantu melumasi mata. Saraf wajah juga mensuplai kelenjar lakrimal, yang juga dapat dilumpuhkan. Kelenjar ini menghasilkan cairan yang melumasi mata.

Orang dengan sindrom Ramsay Hunt mungkin perlu melumasi mata mereka dengan air mata buatan. Dan mata yang terkena perlu ditutup lakban pada malam hari.

Pengobatan biasanya dengan obat antivirus, steroid dan obat penghilang rasa sakit. Kemungkinan membuat pemulihan penuh adalah yang terbaik jika pengobatan dimulai lebih awal. Jika pengobatan diberikan dalam waktu tiga hari setelah gejala berkembang, sekitar 70% orang sembuh total. Tetapi jika perawatan tidak dimulai dalam jangka waktu ini, peluang untuk sembuh total turun menjadi 50%.

Kami dapat memastikan bahwa Bieber menerima perawatan yang baik dan mudah-mudahan akan segera pulih sepenuhnya.