Apa Sih Delusi Cotard atau Sindrom Walking Corpse?

375 View
Apa Sih Delusi Cotard atau Sindrom Walking Corpse?

Apa itu delusi Cotard?

Delusi cotard adalah kondisi langka yang ditandai dengan keyakinan salah bahwa Anda atau bagian tubuh Anda mati, sekarat, atau tidak ada. Biasanya terjadi dengan depresi berat dan beberapa gangguan psikotik. Ini dapat menyertai penyakit mental dan kondisi neurologis lainnya. Anda mungkin juga mendengarnya disebut sebagai sindrom mayat berjalan, sindrom Cotard, atau delusi nihilistik.

Apa saja gejalanya?

Salah satu gejala utama delusi Cotard adalah nihilisme. Nihilisme adalah keyakinan bahwa tidak ada yang memiliki nilai atau makna. Ini juga dapat mencakup keyakinan bahwa tidak ada yang benar-benar ada. Orang dengan delusi Cotard merasa seolah-olah mereka sudah mati atau membusuk. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin merasa tidak pernah ada.

Sementara beberapa orang merasakan hal ini tentang seluruh tubuh mereka, yang lain hanya merasakannya dalam kaitannya dengan organ tertentu, anggota badan, atau bahkan jiwa mereka.

Depresi juga erat kaitannya dengan delusi Cotard. Sebuah tinjauan 2011 dari penelitian yang ada tentang delusi Cotard mencatat bahwa 89% dari kasus yang didokumentasikan termasuk depresi sebagai gejala.

Gejala lain termasuk:

  • Kecemasan
  • Halusinasi
  • hipokondria
  • kesalahan
  • keasyikan dengan menyakiti diri sendiri atau kematian

Siapa yang terkena?

Para peneliti tidak yakin apa yang menyebabkan delusi Cotard, tetapi ada beberapa faktor risiko yang mungkin. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa usia rata-rata orang dengan delusi Cotard adalah sekitar 50 tahun. Hal ini juga dapat terjadi pada anak-anak dan remaja. Orang di bawah usia 25 dengan delusi Cotard cenderung juga mengalami depresi bipolar. Wanita juga tampaknya lebih mungkin mengembangkan delusi Cotard.

Selain itu, delusi Cotard tampaknya lebih sering terjadi pada orang yang menganggap karakteristik pribadi mereka, daripada lingkungan mereka, yang menyebabkan perilaku mereka. Orang yang percaya bahwa lingkungan mereka menyebabkan perilaku mereka lebih mungkin untuk memiliki kondisi terkait yang disebut sindrom Capgras. Sindrom ini menyebabkan orang berpikir keluarga dan teman-teman mereka telah digantikan oleh penipu. Delusi Cotard dan sindrom Capgras juga bisa muncul bersamaan.

Kondisi kesehatan mental lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengembangkan delusi Cotard meliputi:

  • gangguan bipolar
  • depresi pascapersalinan
  • katatonia
  • gangguan depersonalisasi
  • gangguan disosiatif
  • depresi psikotik
  • skizofrenia

Delusi Cotard juga tampaknya terkait dengan kondisi neurologis tertentu, termasuk:

  • infeksi otak
  • tumor otak
  • demensia
  • epilepsi
  • migrain
  • sklerosis ganda
  • Penyakit Parkinson
  • pukulan
  • cedera otak traumatis

Bagaimana diagnosisnya?

Mendiagnosis delusi Cotard seringkali sulit karena sebagian besar organisasi tidak mengenalinya sebagai penyakit. Ini berarti tidak ada daftar kriteria standar yang digunakan untuk membuat diagnosis. Dalam kebanyakan kasus, itu hanya didiagnosis setelah kemungkinan kondisi lain telah dikesampingkan.

Jika Anda merasa mengalami delusi Cotard, cobalah membuat jurnal tentang gejala Anda, catat kapan gejala itu muncul dan berapa lama gejala itu berlangsung. Informasi ini dapat membantu dokter Anda mempersempit kemungkinan penyebabnya, termasuk delusi Cotard. Ingatlah bahwa delusi Cotard biasanya terjadi bersamaan dengan penyakit mental lainnya, jadi Anda mungkin menerima lebih dari satu diagnosis.

Bagaimana pengobatannya?

Delusi cotard biasanya terjadi dengan kondisi lain, sehingga pilihan pengobatan dapat sangat bervariasi. Namun, tinjauan 2009 menemukan bahwa terapi kejang listrik (ECT) adalah pengobatan yang paling umum digunakan. Ini juga merupakan pengobatan umum untuk depresi berat. ECT melibatkan melewatkan arus listrik kecil melalui otak Anda untuk membuat kejang kecil saat Anda berada di bawah anestesi umum.

Namun, ECT memang membawa beberapa risiko potensial, termasuk kehilangan ingatan, kebingungan, mual, dan nyeri otot. Ini sebagian mengapa biasanya hanya dipertimbangkan setelah mencoba opsi perawatan lain, termasuk:

  • antidepresan
  • antipsikotik
  • penstabil suasana hati
  • psikoterapi
  • terapi perilaku

Apakah bisa menyebabkan komplikasi?

Merasa seperti Anda sudah mati dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Misalnya, beberapa orang berhenti mandi atau merawat diri sendiri, yang dapat menyebabkan orang di sekitar mereka mulai menjauhkan diri. Ini kemudian dapat menyebabkan perasaan depresi dan isolasi tambahan. Dalam beberapa kasus, itu juga dapat menyebabkan masalah kulit dan gigi.

Yang lain berhenti makan dan minum karena mereka percaya tubuh mereka tidak membutuhkannya. Dalam kasus yang parah, ini dapat menyebabkan kekurangan gizi dan kelaparan.

Upaya bunuh diri juga umum terjadi pada orang dengan delusi Cotard. Beberapa melihatnya sebagai cara untuk membuktikan bahwa mereka sudah mati dengan menunjukkan bahwa mereka tidak bisa mati lagi. Yang lain merasa terjebak dalam tubuh dan kehidupan yang tidak nyata. Mereka berharap hidup mereka akan menjadi lebih baik atau berhenti jika mereka mati lagi.

Hidup dengan delusi Cotard

Delusi Cotard adalah penyakit mental yang langka namun serius. Meskipun sulit untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat, biasanya penyakit ini merespon dengan baik kombinasi terapi dan obat-obatan. Banyak orang perlu mencoba beberapa obat, atau kombinasinya, sebelum mereka menemukan obat yang manjur. Jika tidak ada yang berhasil, ECT seringkali merupakan pengobatan yang efektif. Jika Anda merasa mengalami delusi Cotard, cobalah mencari dokter yang tampaknya terbuka untuk mendengarkan gejala Anda dan bekerja sama dengan Anda untuk mendiagnosis atau mengatasi kondisi lain yang mungkin Anda miliki.